Thursday, December 29, 2011

Undi yang terbaik

Assalamualaikum wbt

Memandangkan esok menjelangnya hari pengundian AJKT Perubatan Cawangan Iskandariah, bersamaan 30hb Disember 2011, ana ingin menyeru dan mengajak sahabat-sahabat perjuangan di Iskandariah ini untuk bersama-sama turun mengundi ‘wakil pelajar’ bagi mengetuai dan menjawat jawatan tinggi dalam Persatuan PERUBATAN.

Sebenarnya, hal ini adalah refleksi kehidupan kita di Malaysia kelak. Kenapa ana katakan begitu? Kerana Islam mementingkan hal dalam memilih ‘ketua’. Hatta, dalam kubur nanti bakal disoal oleh Malaikat, “Pemimpin yang bagaimana yang kamu pilih?”. Boleh kata keadaan ini diperkatakan sebagai ‘politik’. Sesungguhnya politik dalam Islam adalah fadhu kifayah, manakala perjuangan menegakkan islam itu adalah wajib. Dan menyokong perkara yang munkar adalah haram. Itulah prinsip yang sepatutnya ada dalam pemikiran ataupun fikrah sahabat-sahabat sekalian.


Dan ana sebagai wakil yang bertanding dalam pilihanraya AJKT Perubatan Cawangan Iskandariah (PCI), sangat menghargai kepada yang mencadangkan
(saudara Fittry) dan menyokong (saudara Fakrul) ana untuk bertanding. Apa yang ana boleh katakan di sini adalah, ana mencuba yang terbaik bagi memenuhi kehendak sahabat dan perjuangkan Islam. inshaAllah, sesunggahnya kalah atau menang itu adat pertandingan dan kita hanya mampu merancang, dan Dialah Perancang terbaik!

Tibalah suatu masa, sahabat ana ada bertanya, “sejauh mana anta berkempen?” Dan dia terus mengatakan, “Macammana kita nak berserah, kalau tak ada usaha?”. Allahu Robbi, terdiam ana seketika, sememangnya kita tidak boleh mengambil remeh tentang amanah dan ana sedar dengan bertanding ini ana membawa harapan sahabat ana juga.



Sebaik sahaja pengucapan dan pembawakan manifesto selesai diutarakan, ada pula usaha sahabat Tahun 3 (Sam, Hasif, Rafsan, Azim, Ismul, Hifzi, Paru dll yang menyokong) yang sanggup meluangkan masa untuk buat video. (mungkin termasuk dalam ‘kempen’ kami) Jutaan terima kasih, jazakumullah khair…..



Akhir kata di sini, undilah yang terbaik. Kerana ini tanggungjawab bersama yang bakal mengubah masa depan PCI dalam memperjuangkan Islam (Islam bukan sekadar agama, tapi sebuah sistem yang merangkumi semua bidang). Sukacita di sini, ana ingin berkongsi kata-kata Saidina Abu Bakar dalam khutbahnya yang berbunyi:

“Aku menjadi pemimpin kerana kamu yang pilih, bukanlah kerana aku yang terbaik, kerana ramai lagi yang terbaik di kalangan kamu……”

Terima kasih semua !

Wednesday, December 21, 2011

Senyumanmu indah :)

Lafaz rindu terbang di angkasa,
bersama burung arus perantara,
manis lagi indah bak sutera,
inginku tuju buat mama tercinta.

Bertemankan burung pun tiada kata,
cahaya terlihat pun sekilas mata,
indah ceria pun kian sementara,
dek musibah yang memekam jiwa.


Semangat terbakar di dalam kata,
namunku lemah apalah daya,
hanya pasrah kerna batasannya,
namunku tahu Allah menilainya.

Senyumlah mama walau terluka,
ku kirimkan doa seribu makna,
tabahnya mama seorang hamba,
kernaku pasti ada hikmah dan jalannya
J

* * * * *



* * * * *

Salam alaykum, mama apa khabar? Moga dalam keadaan sihat dan ceria selalu. Alhamdulillah, hari ini mama sambut hari kelahiran mama yang ke-43 J. Macam yang izad kata sebelum ini, mama punya umur macam tak pernah berubah. Lebihkurang sama je tiap2 tahun. Hehe…

Moga hajat dan segala doa mama termakbul. Dan hari yang bahagia itu inshaAllah akan datang. Izad di sini hanya mampu kirimkan doa buat keluarga. Sama-samalah kita dekatkan diri kepadaNya, dengan laksanakan apa yang disuruh, dan cegah apa yang dilarang. InshaAllah ada ganjarannya, ketenangan jiwa yang selama ini kita inginkan. Dan hanya Dialah yang berhak memberi hidayah kepada sesiapa yang Dia inginkan….

Sempena sambutan hari lahir mama, bersyukurlah dan bergembiralah dengan segala nikmat yang ada. Maafkan Izad jika tidak mampu buatkan mama gembira… Tapi, senyumlah mama…………

Sesungguhnya, senyumanmu indah
J


Sunday, December 4, 2011

I lost myself

Muhasabah Diri!

Mengapa? Disebabkan kesibukan dunia, seringkali tak cukup masa…. Tak sempat buat itu, tak sempat buat ini…

Sebagai pelajar,

Study macam mana?
Dah berapa banyak topic tangguh?
Study group macammna?
Pelajaran mantee? Perkembangannya?
Boleh ke dapat Mumtaz? Camne dgn target dulu?

Sebagai penghafaz Quran,

Hafazan ke mana?
Berapa hari missed?
Sepatutnya sampai Ayat ke berapa?
Ada mengulang Ayat lepas?
Betul2 jaga Ayat yang telah dihafaz?

Sebagai pendakwah,

Rasa2 dah cukup ke dakwah?
Dah habis penat amar makruf nahi munkar?
Tarbiyyah diri macammne?
Dakwah pd ahli bait, rakan2.. family?
Cukup bersedia utk jihad tentang kemungkaran dengan tangan?

Sebagai anak,

Dah penuhi tuntutan ibubapa sepenuhnya?
Doa untuk keluarga setiap pagi hari? Setiap waktu solat?
Contact kah mereka di kala mereka kesusahan?
Hadir tak diri ini di kala mereka memerlukan?
Dah jadi anak yang soleh?
Ada buat salah lagi dengan mereka?
Dengan mama? Abah? Akak? Aqer?
Apa sumbangan yang paling berharga penah ku beri?

. . . . . . . . . . . . . . . . .


“Allahu Rabbi, mohon ampun yang tak terkira jika aku benar-benar lalai dengan amanah dan tanggungjawabku… sebagai anak, sebagai, pelajar, sebagai muslim yang berkhidmat untuk masyarakat. Diri ini terlalu kecil, hina, yang sering berjauhan denganMu, namun Kau tetap dekat denganKu. Diri ini sering lalai dengan kesenangan dan kesibukan dunia, namun Kau sediakan Syurga yang kekal abadi di sana. Allah…Peliharalah hati ini, agar sering dekat denganMu……

…. Ya Allah, ku mohon agar kau tabahkan hati ini, lebih-lebih lagi hati ibu kandung ku yang tercinta di Malaysia. Kurniakanlah kebahagian, ketenangan, dan segala nikmat yang baik buat mama. Aku terlalu jauh, sehingga hanya mampu mohonkan doa….. Namun ku syukuri dengan rahmatMu wahai Tuhan Maha Mengkabulkan doa.. Terima kasih Allah”

~Ameen~

Saturday, November 12, 2011

20-an


Alhamdulillah, hari ini genap 20 tahun. Ana masih bernafas dengan nikmat yang paling besar yang Allah kurniakan. Nikmat apakah itu? Nikmat Islam dan Iman. Terima kasih Allah
J

Sebenarnya, beberapa hari sebelum, ana teringat juga… ‘ dah dekat rupanya dengan 13/11,..’ . Tapi masa berlalu begitu pantas, tanpa disedari.. Wish yang paling special ana terima dan wish yang pertama sampai pada ana (hari ini) :

“HAPPY BIRTHDAY IZAD…..ma sentiasa doakan yg terbaik utk anak ma….jaga diri ya…ma sayang izad…..luv u n miss u so much…..”

…dari bonda tercinta dari Malaysia (Mama). <3

*copy n paste from etisalat msg*

Aduhai, membaca msg dari phone sambil mendengar sirah (dalam kelas), ana tersenyum, terharu…. Memang tak sedar dah 20 tahun rupanya. Terima kasih Mama
J

* * * * *

Sempena hari ulangtahun ke 20 ini, inshaAllah dengan izin Allah, dengan niat dan azam yang baru terbuku di hati. Ana berhajat untuk terus berhijrah ke arah yang lebih baik. Bila kita nak berubah, kita perlukan role model. Siapalah orang yang sebetulnya berhak untuk dijadikan role model ? Artis Malaysia? Artis orang puteh? Pemimpin Negara? Ibu bapa? Benar sekali terdapat ramai orang yang mengatakan ‘ya’. Tapi sungguh ana nak share kepada antum semua dengan sepotong Ayat dari Kalam Allah, kitab Al-Quran:




Say, [O Muhammad], "If you should love Allah , then follow me, [so] Allah will love you and forgive you your sins. And Allah is Forgiving and Merciful."

"Katakanlah, 'Jika memang kamu cinta kepada Allah, maka ikutilah aku (Muhammad), pasti Allah menyintaimu dan Dia akan mengampunikan dosa-dosa kamu.' Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Surah Ali Imran, ayat 31)

Ya, bagindalah seorang yang terbaik untuk dijadikan ‘role model’. Tak kiralah dari segi apa sekali pun, akhlak baginda, cara baginda berdakwah, cara baginda memimpin. Semuanya tertib dan hampir sempurna. Secara tak langsung, pahala sunnah ke atas kita, inshaAllah. Betulkan rakan-rakan? Apa lagi, tepuk dada masing-masing, tanyalah diri sendiri. Mohonlah hidayah dariNya. Tak perlu berubah secara drastik, kerana mungkin terkucil di kala mendaki. Biar perlahan tapi berterusan ke arah yang lebih baik.

~Terima kasih Semua~

Thursday, November 10, 2011

Eid-ul-Adha

Assalamualaikum,

Seperti biasa, sihat semua? Dan seperti biasa juga, nak kata memang yang ana ini sedang sibuk. Maklumlah, ana dilantik untuk jadi pengarah program sambutan Aidiladha di bumi Iskandariah, Mesir.




Sajalah nak share pengalaman ana sepanjang mengarah dan melaksanakan program. Masa mula-mula ana diberi kertas kerja, ana agak terkejut ‘kenapalah ana yang dipilih, bukan orang lain?’ , kawan-kawan ana juga yang cadangkan nama ana. Tapi ana tak kesah, ana terima saja. Cuma, masalah awal yang ana nampak dan mungkin masalah yang agak berat adalah….. pengurusan ibadah korban! Ini bermaksud ana kena berurusan dengan orang Arab tentang harga binatang, tentang ternakan, tentang tempat penyembelihan. Nak mencari orang Arab yang menguruskan binatang korban pun satu hal lagi. Allahu Robbi. Tapi tak apa lah, ana cuba sedaya upaya untuk menguruskannya… Hal ini kerana….


Allah telah berfirman di Akhir Ayat Surah Al-Baqarah:
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya……….”

Ya, ana sambut tugasan yang diberi. Dan bermulalah perjumpaan pertama bersama AJK2 lain. Dalam masa 2minggu sebelum majlis, kami sempat merangka program 3hari…

6hb Nov 2011 - Solat sunat aidiladha, khutbah dan jamuan untuk 300 orang
7hb Nov 2011 - Ibadah korban (ikhwah) dan rewang untuk jamuan (akhawat)
8hb Nov 2011 – Jamuan hari raya untuk 1500 orang (keseluruhan penduduk iskandariah perubatan)

Dalam proses kami merangka program, timbullah lagi satu masalah baru yang sangat berat. Ya3ni, kekurangan bajet. Apa tidaknya, kalau hidangan untuk seorang itu bernilai 10LE, berapa totalnya kalau untuk 1500 orang? 15000LE? Ya Rabb…. Mana mau cari semua dana ni…

Tapi Allah itu Ar-Rahman…Allah itu Ar-Rahim. Kami dibantu oleh seorang senior yang sukarela untuk membantu dalam pengurusan ibadah korban. Dan kami menerima bantuan dari Mara, Restoran KSP, tabung infak pelajar dan bilangan binatang untuk dikorbankan saja dapat mampu menampung lauk-pauk jamuan hari raya 8hb Nov. Alhamdulillah……
J

Secara keseluruhan, majlis berjalan lancar, meriah dan mendapat sambutan yang agak ramai. Jazakumullahu khairan kathiran kepada timbalan ana dan AJK2 lain……….
J







( More videos and photos will be uploaded soon inshaAllah)

Sunday, October 30, 2011

Kembali menulis

Salam alaykum.

Mengharap berkat sepertiga malam,
Kerna manusia hakikatnya hamba,
Kini blog pun semakin suram,
Kerna penulis selalunya lupa.

Kaifa halukum? Apa khabar semua? Harap para pembaca tak lah tersinggung dengan sikap penulis yang sering alpa dalam penulisan blog ini. Hendak dijadikan cerita, sebenarnya, ana agak sibuk kebelakangan ini dengan pengurusan pelbagai program. Antara program yang paling besar dan hampir tiba adalah Majlis Hari Raya Aidil Adha.

Kanda bersila senyum tersipu,
Menanti dinda bawa sarapan,
Lembu dan kambing pasrah menunggu,
Sebab nanti kan nak kena korban.

Sebenarnya, tiada tujuan lain selain menyatakan yang penulis masih lagi menulis di sini. Bukanlah terus berdiam diri, inshaAllah jika ada yang bermanfaat, ana akan kongsikan bersama antum semua. Terima kasih kerana ziarah dan membaca… Semoga Allah rahmati antum.

Tuesday, September 6, 2011

Sekadar hajat

Dengan namaMu ya Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani,

Pejam celik pejam celik,
Tanpa disedari,
8 Syawal pun kini.

Belum terlambat untuk ana ucap Salam Lebaran. Kalau di Singapore, diucap pula ‘Eid Mubarak’. Mohon maaf salah dan silap, zahir dan batin buat semua yang mengenali diri ana. Semoga hubungan kita semasa Muslim berkekalan hingga ke Jannah kelak.

Tanpa disedari juga, semakin dekat hari untuk pulang ke Mesir. Ya Rabbi, berat sungguh hati ingin pulang dengan masalah yang tak pernah selesai di sini. Kalau antum tanya, ‘masalah apa?’ Ana tak pasti untuk menjawabnya. Hanya Allah yang Maha Tahu akan nasib hambaMu ini. Permudahkanlah ya Allah…
Kalau diizinkan, inshaAllah ana akan ceritakan segalanya di sini nanti…

Selain itu juga, syukur ana satu hajat dah pun selesai.
J Hajat apa tu ya? Nak tahu? Hehe..
Hajat apa lagi kalau berkenaan dengan hajat seorang anak lelaki yang bujang. Ana sempat mengatakan pada Abah semasa bersalaman di pagi raya sambil berkata “….3 atau 4 tahun lagi ”. Riak mukanya agak terkejut. “K***i* ??? “ Abah pun diam dan tersenyum saja.
J

Tak salah kalau berhajat, yang lain terserahlah padaNya yang mengaturkan perjalanan hidup kita. Kalau sampai masanya, tiba jodohnya, adalah hikmahnya. inshaAllah

Okay, setakat ini saja,


"Ya Allah, kalau seseorang itu bukan jodohku, mohon dijauhkannya dariku dan digantikan dengan yg lebih baik. Dan jika memang dia jodohku maka berikahlah petunjukMu supaya didekatkan dengan caraMu dan aturanMu"



Thursday, August 18, 2011

Amalan di akhir Ramadan

Salam Ramadaan!

Bertemu lagi kita hari berpuasa ke-19. Dan jarang sekali untuk update blog. Biasalah, cuti di Malaysia ni cuti panjang. Blog pun turut cuti!
J

Jadi hari ini, saya ingin mengajak anda semua untuk terus kuatkan lagi semangat serta momentum untuk terus beramal dalam 10 malam terakhir Ramadan. Sebabnya, ia menjadi hakikat bahawa semangat untuk beraya turut bersemarak di akhir Ramadan bagi ummat Islam di Malaysia. Tanpa disedari, amalan di bulan yang penuh barakah ini juga turut berkurangan.

Antara amalan Nabi Muhammad SAW apabila mendekati 10 malam terakhir Ramadan adalah:

1. Melakukan qiamullail;

2. Menggerakkan keluarga untuk solat malam pada malam itu;

3. Tidak mendatangi isteri (daripada melakukan jimak);

4. Mandi antara Maghrib dan Isyak;

5. Iktikaf dalam masjid.

Aisyah meriwayatkan bahawa Nabi SAW tidak sentiasa melakukan ibadat pada 10 yang terakhir Ramadan dengan cara yang tidak pernah dilakukan pada waktu selainnya. (Riwayat Muslim)

Dalam hadis ini nabi memberikan penumpuan khusus kepada malam terakhir Ramadan untuk merebut peluang mendapat lailatul qadar yang disifatkan Allah dalam ayat ke-3 surah al-Qadar sebagai: “Lailatulqadar lebih baik daripada 1,000 bulan.”

Demikian pula dalam hadis sahih riwayat al-Bukhari dan Muslim, maksudnya: “Sesiapa mengerjakan ibadah pada lailatulqadar kerana imannya kepada Allah dan mengharapkan keredaan-Nya, diampunkan dosanya yang lalu”.

Diriwayatkan al-Tabarani daripada Ali bahawa Nabi SAW mengejutkan keluarganya pada 10 hari terakhir di kalangan yang kecil dan besar dan yang dewasa yang mampu melakukan solat.

Dalam sesetengah riwayat apa yang sangat dituntut ke atas Muslim ialah menggerakkan keluarga pada malam ganjil seperti 21, 23, 25, 27 dan 29 kerana mengharapkan lailatulqadar. Pada malam pilihan seperti ini, Nabi SAW menurut riwayat Anas dan Aisyah, menjauhi hubungan suami isteri untuk berada di masjid bertujuan melakukan iktikaf sama ada mendirikan solat sunat, beristighfar dan sebagainya.

Persiapan Nabi SAW untuk menghadapi iktikaf juga harus kita contohi. Ibn Abi Ashim meriwayatkan daripada Abu Huzaifah Nabi SAW pernah mandi sebelum beriktikaf dengan dilindungi Abu Huzaifah. Kemudian Abu Huzaifah mandi dan Baginda menjadi dindingnya. Inilah sebabnya sahabat gemar mandi setiap malam antara Maghrib dan Isyak sebelum ke masjid untuk iktikaf.

Ibn Abi Dunya daripada Abu Jakfar Muhammad Ali meriwayatkan Nabi SAW bersabda: “Sesiapa yang datang kepadanya Ramadan, lalu dia berpuasa siangnya, solat Tarawih pada malamnya, menahan matanya daripada melihat perkara haram, menjaga kemaluannya, lidah dan tangannya dan sentiasa berusaha untuk solat berjemaah dan Jumaat, maka dia sudah memperoleh lailatulqadar dan pahala Allah SWT yang tidak ternilai harganya.”

Ringkasnya sekurang-kurang usaha membangunkan malam ataupun qiamullail untuk mendapat kelebihan lailatulqadar ialah melakukan solat Isyak dan subuh berjemaah bagi lelaki.

Bagi wanita khasnya yang uzur kerana haid dan nifas, masih mampu memperoleh lailatulqadar dengan melakukan ketaatan seperti beristighfar, berzikir, berselawat, mempertingkatkan sedekah dan mengamalkan doa yang dianjurkan Nabi kepada Aisyah iaitu: “Ya Allah sesungguhnya Engkau adalah Tuhan yang maha pengampun, Engkau gemar memberikan keampunan, maka ampunkan aku.”

Dalam zikir kita,
“Tiada Tuhan melainkan Allah yang sangat besar kemurahan-Nya, lagi sangat pemurah. Maha suci Allah, yang memiliki tujuh petala langit dan Tuhan yang memiliki Arasy yang maha agung (tiga kali), maka sesungguhnya dia sudah mendapatkan lailatul qadar.”

Selain itu, tambahan juga bagi lelaki dan perempuan yang inginkan lailatulqadar terdapat amaran tegas daripada Nabi SAW seperti riwayat Ibn Abbas bermaksud: “Sesungguhnya Allah akan memerhatikan orang beriman daripada kalangan umat Nabi Muhammad, lalu dimaafkan bagi mereka dan dirahmati melainkan empat golongan iaitu peminum arak, penderhaka ibu bapa, orang selalu bertengkar dan orang memutuskan silaturahim.”

Friday, August 12, 2011

Balik Jaybee lagi!


[naik gulf air]

Bila difikirkan balik, dalam masa dua tahun ana belajar kat Mesir, empat kali ana balik ke Malaysia. 4 kali? Ahahah. Mesti ramai yang tertanya-tanya, rasa pelik. Tak kan homesick kot. Lepas tu, ada pula orang yang tanya, ada ke duit untuk beli tiket? Ada orang kata yang aku ni banyak ‘sources’. Aiihhh…

Payah-payah nak menjawabnya. Semua ni rezeki Allah… Dan atas sebab tertentu , terpaksa pulang ke Malaysia. Pelbagai urusan yang perlu diurus. Urusan apa? Biarlah rahsia… Terlalu personal untuk diceritakan. Heheh

Setibanya di rumah, WOW.. banyak perubahan rumah ni.. pokok banyak dah kene tebang…..nampak halaman makin luas, bot pun tinggal satu (ada yang dah dijual), ada tambah garaj (nak beli kereta baru ke?)…. [rumah under renovation]

* * * * *

Dah hampir seminggu ana meninggalkan Mesir, kadang-kadang tu terasa rindu juga untuk terawih di sana. Suasana nya dah tak sama macam kat Malaysia sekarang. Apa-apa pun, bersyukur juga lepas rindu pada keluarga ^.^

Nasib akak pun tengah cuti, menanti masa untuk ‘grad’ bulan 9 nanti! Aqer yang semakin membesar hampir sama tinggi dengan ana. Cehyt bangga lah tu. Abah semakin kelihatan sakit, mungkin terlampau penat bekerja. Mama pun okay je…Biasa lah, ana selalu sembang tentang k*h**n dengan mama ^.^

* * * * *

Sebenarnya tak banyak modal pun untuk dipost kat sini. Saja update. Nanti ada orang kata dah lama tak update kan. inshaAllah nanti adalah perkara menarik untuk di share kat sini.



Ramadan Kareem!!


Saturday, August 6, 2011

Terawih di Iskandariah

Sibuk berjalan di kala puasa,
Menahan diri menanti buka,
Hari ni hari keenam puasa,
Ucapan salam buat pembaca.


Salam Ramadan!

Lama ana tak update blog. Ma’alish kawan-kawan. Tapi ana ada pengalaman menarik untuk dikongsi buat pembaca di Malaysia.

* * *

Pernahkah anda mendengar ‘Islam’ di Malaysia tak sama dengan ‘Islam’ di Mesir?

Pernahkah anda terfikir Malaysia adalah bukan sebuah Negara Islam seperti Negara-negara Islam yang lain?

Pernahkah anda bertanya tentang komuniti Islam sebenar?


Ana sendiri tak pernah memikirkan persoalan sedemikian ketika berada di Malaysia dahulu. Biasanya, apa yang kita boleh gambarkan kehidupan Islam adalah dengan mempelajari Sirah. Sejarah Islam menunjukkan kesatuan umat tidak kira kaya atau miskin, pangkat atau pun darjat. Berbeza dengan zaman sekarang, realitinya sekarang Islam itu adalah sekadar agama yang tertulis di Mykad.

Dalam kehidupan di Malaysia, kebanyakan masyarakat tidak menyedari bahawa Islam itu sangat meluas merangkumi apa sahaja. Apa yang masyarakat tahu hanyalah, sembahyang, bulan puasa, hari raya, maulud….. Tapi hanya segelintir yang memikirkan tentang puasa sunat isnin/khamis, bangun malam, menutup aurat dengan sempurna, penerapan unsur-unsur agama dalam setiap perkara…

Semestinya yang berilmu seperti ustaz dan para ulama’ menyedari tentang perkara ini. Apa yang ana cuba sampaikan di sini adalah setiap yang beragama Islam sewajibnya mempunyai ilmu tentang agama Islam. Bukan khusus kepada ustaz (misalnya) sahaja. Kenapa? Kerana kita yang memilih Islam, seharusnya kita tahu segala tentangnya.


* * *


Meriahnya pesta ibadah di Mesir

Apa yang menarik terawih di Mesir?
- Jemaah yang sangat-sangat ramai
- Kebanyakan masjid menghabiskan 1juz dalam solat isyak dan 8 rakaat terawih
- Golongan tua pun bersemangat berjemaah dalam menghabiskan 1juz semalam (lebih kurang 3jam di kawasan masjid)
- Diselitkan tazkirah selepas habis 2 salam pertama terawih
- Sesetengahnya memberi sumbangan air minuman untuk para jemaah semasa tazkirah
- Makmum yang tersangat ramai sehinggakan jalanraya menjadi sesak (ramai tak terkira)



(sementara tunggu solat qiam)

(sewaktu tazkirah)

(kawasan dalam masjid dan pekeliling masjid penuh)

(sedikit jualan; minyak atar, sejadah, kayu sugi...)


(salah seorang pakcik tolong mengedarkan air minuman sebaik sahaja habis salam ke2 terawih)

Thursday, July 21, 2011

Menjaga maruah


بسم الله الرحمن الرحيم

Salam, syukur Alhamdulillah. Selesai jawab paper CVS (cardiovascular system). Ada lagi 2paper akan dijawab. inshaAllah kheir..

Dalam kesibukan mengurus masa, sangat bersyukur sebab dapat lagi update blog ni setelah kian lama tak diusik. Jadi hari ini, ana nak berkongsi sedikit tentang penjagaan maruah atau nama baik atau pun kehormatan diri kita dan juga orang lain.

* * * * *
Maruah dan nama baik adalah perkara yang sangat penting dalam Islam. Islam menegah perbuatan menghina dan memperlekehkan orang lain kerana ia akan menjatuhkan maruah seseorang. Tambahan pula, adakah orang yang suka diperlekehkan? ada kah orang yang suka dingumpat? adakah orang yang suka dihina dan diceritakan sifat buruknya pada orang lain?

Tentu sekali jawapannya TIDAK! (bagi orang yang waras). Tetapi apa yang berlaku, contohnya di YouTube. Ada V-logger yang buat 'parody' tentang orang lain, sikap ajuk-mengajuk, hasat dengki.. Terlalu banyak video yang sedemikian. (Harap mereka bukan dari kalangan pembaca lah :) )


Hadith :
Abu Umamah pernah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda bermaksud: " Tiga kelompok manusia yang tidak boleh dihina kecuali orang munafik ialah orang tua Muslim, orang yang berilmu dan imam yang adil." [Riwayat Muslim]

Tiga golongan yang disebutkan dalam hadith ini, boleh dikatakan mempunyai nilai yang tinggi di sisi masyarakat dan harus dihormati. Rasanya ana tak perlu lagi terangkan kenapa orang tua (termasuk ibubapa) perlu dijaga nama baiknya. Itu dah selalu common. Cuma di sini, ana nak tegaskan golongan yang 'berilmu'. Siapakah mereka yang berilmu, berada dekat di keliling kita? Boleh jadi rakan-rakan seperjuangan kita. Bukan sahaja mereka yang ada Ph.D , bergelar Dr. / Ir ... mungkin juga seorang pelajar yang masih menuntut ilmu.

Sudah menjadi kebiasaan di sekolah mahupun di universiti, ada sahaja yang bersikap ingin menjatuhkan rakan sendiri. Mereka terlupa, bahawa orang yang teraniaya, doanya mudah dimakbulkan oleh Allah.

Lebih-lebih lagi, kepada mereka yang masih menuntut ilmu (mithal nya), facing exams.... Takut benar kalau balasan dariNya hadir di saat akhir imtihan. Mungkin balasannya semasa menjawab atau pun dengan result yang rendah. (mungkin jadi)

* * * * *

Jadi? Tak mau lah gaduh2 ni kawan....
kita hormati diri kita, keluarga kita, rakan-rakan kita, pemimpin kita....

Tapi kena ingat, segala yang SALAH kita CEGAH dengan cara yang BAIK!
BUKAN dengan cara menJATUHkan :)

Thursday, July 7, 2011

Rumah terbuka kecil-kecilan


Terima kasih diucapkan pada yang hadir semalam. Syukur, Alhamdulillah ramai yang datang rumah ana semalam. Tapi, ana tak jemput semua orang, sebab rumah ana kecik je. InshaAllah kalau ada rezeki lebih nanti ahli rumah ana try manage untuk jemput ramai orang lagi. Majlis semalam pun lebih menjemput kepada yang tolong-tolong kami berpindah dulu. Syukran ^.^


Rumah baru ana, 3 ahlil beit je. Ahli rumah lama dah split. Inilah pemandangan luar rumah, orang kata macam kat asrama pun ada, macam kat Malaysia pun ada!



Rumah ni antara rumah yang termurah kat Alex. Kenapa? sebab rumah sewa ni kosong/fadi.
Tanpa perabot. Jadi kami bertungkus lumus menghias rumah kosong ni dengan modal lebih dari 1000LE seorang. Banyak kan? Manalah nak cari semua duit tu. Tapi apa guna PCI jalankan tabung kasih sayang? Time ni lah ana pinjam. Bayar beransur2 sementara bayar sewa bulanan pun murah. Alhamdulillah.


Nampak tak ada router kat tepi pintu ? Nak bgtau, internet rumah ni 2mb untuk 3orang. Of coz, laju internet. Dan rezeki kami jugak, dapat promotion hari tu. 'If pay for 3months service, will get another 3months service for free. And if pay for 1year service, we'll get another one year service for FREE!' Alhamdulillah, we paid for ONE YEAR to get one year FREE! (",)


Ini bilik ana dengan roomate yang baru (Amirul Mukminin), terasa agak luas bilik nih, bila guna double decker.. Agak2 sape yang tidur katil atas? hehe.


'Kadang-kadang dah jadi habit untuk letak something kat atas kepala'


Berdekatan dengan almari tu, ada banyak tie. Semua koleksi ana kecuali satu yg warna merah, roomate yang punya.! 'Kalau perempuan suka koleksi tudung, ana suka koleksi slim tie'


Hall yang masih kosong. Hanya ada rak kasut. Dan bakal diletakkan rak buku. Dan cadangnya nak letak frame gambar Masjidil Haram yang besar (kebetulan dinding luas ke arah kiblat). inshaAllah


Dapur jelah kecik sikit. Tapi tak de masalah pun, 3orang je yang duduk rumah ni. Dan yang selalu jadi chef pun sorang je. huhu


Haa. nampak tak kat atas tu apa? itu stor buatan sendiri. Teringat kat kampung, rumah papan/kayu buat sendiri. Jadi, terfikir idea tu untuk buat kat sini. Kreatif kan? ^.^

Itu saja untuk post kali ni. Sekadar bercerita. Wallahualam..

Friday, July 1, 2011

Willingness

Salam, sahabat sekalian! Apa khabar? Sibuk study ke? Tapi semestinya tak semua orang study. Ada yang masih berhibur, relax-relax lagi. Kenapa ya? Sebenarnya, yang membezakan kita ada ‘kesungguhan’ atau pun ‘willingness’ yang ada pada diri masing-masing.

Mengapa kita perlu bersungguh-sungguh??!

“Dan tidaklah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antaranya, secara main-main.” [QS Al-Anbiyaa 21:16]

Dalam ayat ini jelas menunjukkan bahawa Tuhan itu bersifat sungguh-sungguh. Dan realitinya, bukan tuhan sahaja, malah malaikat, para nabi dan orang-orang yang percaya(beriman) juga bersifat sungguh-sungguh.

Bagaimana pula dengan ayat ini:

“Iblis berkata, ‘Oleh kerana Engkau menyebabkan aku tersesat, demi SESUNGGUHNYA aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (daripada menjalani) jalanMu yang lurus.” [QS Al-A’raf 7:16]

Syaitan juga turut bersungguh-sungguh dalam menyesatkan kita. Sudah tentu tidak mahu kalah dengan kesungguhan syaitan merosakkan potensi, prestasi, dan kredibiliti kita melalui keputusan lemah yang kita lakukan. Kita tentu mahu membuktikan kepada Tuhan bahawa kita mencintai sifatNya yang bersungguh-sungguh, dengan cara bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu Allah (sebagai contoh).

Kita tidak mahu meletakkan mood sebagai raja di hati, kerana kita sedar kesan yang akan ditinggalkan oleh keputusan yang dibuat mengikut mood.

Nabi Muhammad telah mengajarkan kita doa yang hebat ini.

“Wahai Tuhan yang memalingkan hati-hati, tetapkanlah hati-hati kami di atas agamaMu.” [Dirriwayatkan oleh Tirmidzi]

Insya Allah, apa sahaja usaha yang kita lakukan dengan tekad dan kesungguhan atas nama agamaNya, akan beroleh kejayaan dunia dan akhirat. Jadi, muhasabahlah diri kita semula, renew and upgrade our iman, focus to our aim and be excellent.

Tuesday, June 28, 2011

Sajak muzikal


Salam alaykum, apa khabar semua? Terima kasih lah kerana masih sudi hadir membaca di sini. Rasanya dah agak lama ana tak update blog. Biasalah, ‘sibuk’ memanjang, dengan menguruskan rumah, program, persediaan untuk imtihan, internet pun baru je aktif.


Tak apalah, untuk masa ni ana nak share sikit pengalaman ber’sajak’ dalam majlis Dinner Batch 2nd year Medical Students. Bila ana cakap pasal sajak, mesti teringat kenangan zaman sekolah lama.


Ada beberapa kali juga ana bersajak dalam kelas, majlis sekolah, pertandingan sekolah dan banyak program lagi. Sajak yang ana sampaikan selalu bukanlah disebabkan ana mahir bersajak, tapi sokongan asas rakan-rakan dan cikgu sendiri.


Dan kadang kala orang memandang enteng dalam mendeklamasikan sajak. Itu normal. Ana sendiri tak berapa minat. Tapi macammana lahirnya rasa minta dalam menyampaikan sajak? Teringat suatu ketika dahulu, semasa ana berumur 14 tahun. Ana tersilap gaya dan cara dalam bersajak sehingga digelak ketawakan dalam kelas. Macam mana tu? Silap ana yang bersyair sedangkan sajak disuruhnya. Agak kelakar bila difikirkan balik.


Lama kelamaan, ana sering berspontan dalam menyampaikan puisi, sehingga tercebur masuk dalam macam-macam pertandingan. Dan ana juga sering diminta untuk berpuisi di dalam majlis sekolah. Kadang kala ada yang hanya diberi masa dalam 30minit untuk prepare. Bila keadaan ini berlaku berulang-ulang kali, rasa nervous pun dah hilang, nak berspontan pun terasa mudah.


Sehingga tiba suatu masa, kenangan yang agak manis, ana sempat berhadapan dengan Sasterawan Negara, A. Samad Said di dalam sebuah pameran buku. Masa tu, rakan-rakan ana excited dan seboleh-boleh menyuruh ana untuk deklamasikan sajak beliau. Kebetulan waktu itu, ada puisi yang baru ditulisnya.




“Persembahan sajak (3 mood) yang kurang berunsurkan metafora, sebab nak selarikan dengan background music. (1st time) Agak susah untuk spontan (lontar kata with feelings) sebab kene ikut irama sekali. But I've tried my best.. So, dengarkanlah.. huhu

Segera beramal



“Wahai orang yang beriman, rukuk serta sujudlah (mengerjakan solat) dan beribadatlah kepada Tuhan kamu (dengan mentauhidkan-Nya), serta kerjakanlah amal-amal kebajikan; supaya kamu berjaya di dunia dan di akhirat.”

(Surah al-Haj ayat 77)


Di dalam kitab Al-Quran, terdapat banyak ayat yang menyeru kita untuk melakukan kebaikan dan berluma-lumba ke arahnya.


Mereka yang segera melakukan kebaikan , akan mendapat pujian bukan hanya sesama manusia, bahkan dari Allah yang turut menjanjikan ganjaran yang tidak terhingga. Tuntutan dalam melakukan kebaikan seperti mentaati Allah dan melakukan kebajikan, bukan sahaja pada diri kita, malah nabi dan rasul yang diutuskan juga telah diperintahkan, seperti yang dapat dilihat pada ayat 73, Surah An-nabiya yang bermaksud, “Dan kami wahyukan kepada mereka mengerjakan kebaikan...”



Melakukan kebajikan sesama manusia adalah kebaikan, bicara baik yang keluar dari mulut juga kebaikan dan usaha untuk meningkatkan taraf hidup dan masyarakat adalah kebaikan. Tabiat semulajadi manusia yang bersih menuju kepada kebaikan. Semua manusia suka kepada kebaikan dan tertarik kepadanya, termasuk mereka yang kerap melakukan kesalahan, terpendam kebaikan di dalam nalurinya. Kebaikan mempunyai takrifan yang luas dan ukuran tersendiri berdasarkan subjek. Selalunya ia mengikut pertimbangan akal, dengan pengaruh adat dan budaya masyarakat. Disebabkan itu juga kadangkala sesuatu yang baik bagi sebuah masyarakat, dianggap sebaliknya bagi masyarakat lain.


Al-Quran juga ada menegaskan bahawa mereka yang berbuat kebaikan walaupun seberat zarah, akan dilihatnya, sebagaimana yang telah dijelaskan dalam Surah Az-Zalzalah.


Dalam kitab al-Muwatta’, diriwayatkan satu hadis bermaksud: “Seorang miskin telah meminta makanan dari Aishah r.a. dan di hadapannya ada beberapa biji anggur, lalu Aishah berkata kepada seseorang: Ambil sebutir dan berikan kepadanya! Orang yang disuruh itu hanya memerhatikan sebutir anggur terbabit kerana kehairanan. Maka Aisyah pun berkata: Apakah engkau hairan! Berapa bezanya antara sebiji ini dengan sebesar zarah. Setiap amalan baik yang dihulurkan kepada manusia, bahkan kepada haiwan makhluk lain yang hidup di muka bumi ini, sekalipun kecil adalah diredai Allah.”


Kebaikan tidak semudah dikata, malah bagi sesetengah orang sukar untuk melaksanakannya. Oleh itu, usaha ke arah kebaikan perlu kepada latihan dan kebiasaan sehingga ia sebati dan mesra dengan hati. Melatih dan membiasakan amalan baik sejak kecil, seperti dilakukan guru terhadap kanak-kanak di pusat asuhan dan sekolah kini adalah asas terpuji dan baik untuk pembentukan akhlak yang mulia. Islam menyuruh kita supaya mendidik anak dengan keperibadian Muslim yang mulia, membiasakannya dari kecil supaya mengamalkannya apabila meningkat remaja.Kebaikan adalah medan akhlak Islam dan seperti dikatakan daerahnya cukup luas, tetapi melalui wahyu ia dijelaskan secara terperinci.


Melemparkan wajah yang manis, senyum bila bertemu, membuang sesuatu yang berbahaya di jalanan dan memulakan langkah ke masjid juga adalah kebaikan yang tanpa kita sedari. Dengan segala amal yang baik, diberi pula ganjaran dariNya.


Dan tanpa disedari, waktu pun cepat berlalu kerana matahari dan bulan tidak bersifat menunggu. Justeru, usaha dan tindakan kebaikan sewajarnya tidak ditunggu, malah patut berlumba-lumba untuk melakukannya.


Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Bahagialah (kerana kebaikan yang amat banyak) bagi orang yang baik kerjanya, baik dan bersih hatinya, mulia pula lahirnya dan jauh manusia dari kejahatannya. Bahagialah orang yang beramal dengan ilmunya, membelanjakan (untuk kebajikan) lebihan dari hartanya dan menahan lebihan dari kata-katanya.” (Hadis riwayat Tabrani)



“WE ARE REAL MUSLIMS”



Thursday, June 2, 2011

Gambaran kiamat


Dalam perjalanan pulang, aku tersesat keliru dengan arah mana ku tuju. Keretaku terpusing entah ke utara, selatan, timur atau pun barat. Keadaan semakin kabut pabila angin meniup kencang, langit bergelap, cahaya pun hilang.


Jalan-jalanraya terhakis, menyebabkan kebanyakan kenderaan pun terbenam. Ada perkara yang asing lagi berlaku pabila jalan-jalanraya itu sendiri terapung beralun seolah-olah ada gelombang yang sedang laju ke arahku. Bangunan kiri dan kanan ku bergegar, runtuh yang semakin tambah gempanya.


Di kala memandu kereta, aku terus memecut laju entah mana hendak dituju. Degupan jantung usah dicerita, barangkali seribu denyut seminit. Perasaan takut semakin membuak, panik, dengan keadaan semakin sesak gempanya, entah ke mana lagi hendakku lari.


Hanya berbalik pada Rabbil ‘Alamiin, yang menentukan segalanya. Hati ini tak henti-henti memohon keampunan pabila terdetiknya akal tentang kiamat. Adakah hari ini pengakhir segala hari? Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku. Dalam kekeliruan ku memandu kereta, ku terus ke arah sebuah bangunan(hospital) yang hampir (jalanku buntu).


Setibanya di dalam bangunan tersebut, ku terlihat segolompok orang awam yang kononnya selamat dari bencana yang sedang berlaku di luar sana. Ku bersyukur, dalam kebuntuan dan ketakutan yang ku alami sendirian akhirnya ada bertemankan ramai orang. (mungkin semua sedang berlindung)


Secara tiba-tiba bangunan ini terasa ‘dibolak-balikkan’, di mana graviti pun asyik bertukar dan beralih arah. Ada yang ke kanan, ke atas, ke belakang, semua pergerakan tak dapat dikawal. Keadaan semakin bising, serabut dan kini tiada lagi kudrat untuk mengelak atau melarikan diri…..


Hatiku menjerit takut, ya Allah selamatkanlah hambaMu ini..


Dan akhirnya, aku terjaga dari mimpi, kira-kira jam 3.30am yang riuh dengan jam loceng tuk bangun subuh. Alhamdulillah, mungkin inilah gambaran apa yang bakal berlaku kelak, malah akan berlaku perkara yang lebih dasyat lagi seperti apa yang difirmankan oleh Allah swt dalam Al-Quran.


Astaghrirullah..” ku terlafaz, dan aku terus bangun dari tempat tidur.

Sunday, May 8, 2011

7 Tips on how to memorize the Quran



Bismillah,


Dalam kesibukan masa belajar untuk exam, sering tertinggal waktu menghafal kalamullah. Jadi inshaAllah sama2 kita tajdid niat untuk teruskan menghafal kerana perlunya istiqamah dalam beramal.


Semoga dengan video ini, dapat memberi semangat juga pada para pembaca. Ikhlaskan diri dalam setiap perkara. Usahalah untuk menghafal dan mengerti kitab Allah, walaupun sepotong ayat sehari.


Wallahualam.